Kisah Tukang Pangkas Rambut dan Prinsip Kesuksesannya

2 comments 666 views

Siang menjelang sore, saya nganter anak (Kaka) ke pangkas rambut. Sesampainya disana langsung potong rambut, ga perlu ngantri karena lagi kosong.

tukang cukur sholat berjamaah

Sembari menunggu, saya lihat-lihat gambar dan tulisan yang terpajang di dinding ruangan ini. Dan jlebbbb, mata saya berhenti disebuah tulisan “Jadikan kesibukanmu tidak menggangu sholat awal waktu, berjamaah di masjid”.

Oke, lebih jelasnya perhatikan tulisan yang saya lingkari merah di foto berikut ini !!

tukang cukur berjamaah

Keren ga? Keren pastinya.. Dan itu bukan simbol belaka. Saya tau kapasitas sholat tukang cukur ini. Kita sering bertemu di masjid Nurul Huda untuk berjamaah sholat.

Sebelum masuk adzan, dia sudah mengusahakan stop memangkas rambut. Walau ada pelanggan? Dia tidak memusingkannya, walau sudah pada antri tidak membuatnya kemudian menunda sholat.

Pokoknya stop, dia mau mendahulukan panggilan Dzat yg telah memberinya hidup. Baru dia lanjut lagi setelah beres sholat berjamaah.

Apa ga takut rizkinya berkurang karena pelanggan pada kecewa menunggu lama? Jawabannya simpel : ngapain takut, yg ngasih rizki kan Alloh bukan pelanggan..!!!

Hayoo, kalian yg masih saja merasa sok sibuk lah, paling merasa sedang mengerjakan hal penting lah.. Sepenting apa kesibukanmu kalau tidak dapat berkah?

Lagi rapat, masuk waktu sholat, stop dulu rapatnya, iya stop tapi hanya pas dengerin adzan.. Setelah itu bablas.. Bagaimana hasil rapat mau bikin sejahtera kalo menyepelekan panggilan sholat.. Percaya dech..

Lagi kuliah, masuk waktu sholat, stop dulu proses belajar kuliahnya, iya stop tapi hanya pas dengerin adzan.. Setelah itu bablas.. Bagaimana ilmu mau bermanfaat kalo menyepelekan panggilan sholat..

Lagi sibuk kerja, masuk waktu sholat, stop dulu kerjanya.. Mana ada stop, yang ada hanya bilang “nanggung nich, beresin dulu kerjaan”.. Bagaimana kerjaanmu mendatangkan kesuksesan kalo menyepelekan panggilan sholat.. Malah yang ada makin susah dan ancur.. serius saya !

“Aaach jangan gitu-gitu amat donk, Alloh kan tau kita lagi apa, kita lagi sibuk dan … (bla bla bla alasannya). Sing penting kan sholat..!”

Nah, pemahaman seperti itu yang ga pake ilmu.. mencari pembenaran untuk kemudian dianggap benar.

Kita ini dipanggil boss langsung lari menghadap. Dipanggil Maha Boss malah bilang nanti dulu.. Memang ga apa2 sich.. Fine dan sah-sah saja.. Daripada tidak sholat.. Iya ga?

Tapi, jangan menyesal kalau Alloh juga nanti mengakhirkan pertolonganNya untuk kita, menunda dulu rizkinya untuk kita, dan Alloh bilang tar dulu yaa suksesnya, tar dulu yaa pertolongannya, tar dulu yaa sembuhnya, tar dulu yaa punya rumahnya, tar dulu yaa punya anaknya, tar dulu yaa punya jodohnya, tar dulu yaa… pokoknya tar dulu yaa, Aku lagi mendahulukan hamba-hamba yg bersegera mendengar panggilanKu..

Gini kawan, misal kita jadi Boss, ngasih gaji dan fasilitas ke anak buah kita. Nah terus suatu waktu kita memanggil tuch semua anak buah.. Dan ada si A yang menghadapnya suka telat, bahkan berani bilang “santai dulu yaa boss, gue masih sibuk nich”. Dan itu bukan sekali, tapi berkali-kali.. Minimal 5 kali dalam sehari selalu begitu. Kesel ga sebagai boss.. Yaa kesel lah pastinya.. Maka kita kemudian mengurangi gaji si A, memarahi si A dan bahkan memecatnya..

Gimana kepikir? Bagaimana kalau Alloh yang di gituin.. ?

Tapi kan Alloh Maha Penyayang, ga dzolim..?

Oo iya, kan yg dzolim kita, kita semua.. Dan ingat yaa, Alloh itu Maha Adil, Dan salah satu bentuk keadilanNya, yaa Dia bedakan perlakuannya pada yg taat, semi taat dan pembangkang..

Makanya, sudahlah kalo hidup kita makin gelisah, makin ancur bahkan makin ga karuan dah.. Rumah tangga amburadul, kerjaan makin parah, hari2 galau, anak2 berantakan.. Sudahlah jangan cari apa penyebabnya.. Tanya kualitas sholatnya.. Cukup itu saja..

Lihat salah satu kalimat adzan : “haya ‘alal falaah..” Apa maknanya? Itu adalah panggilan Alloh, dimana Alloh bilang : hayoo sini yg mau memperoleh kebahagian, kemenangan, kesuksesan.. Hayoo mari sini.. Sini. Lah kita cuek az dg beragam alasan pembenaran..

Mari kawan kita tadabburi kisah tukang cukur ini, semoga kita menjadi hamba-hamba yang tidak berani memerintah Alloh supaya menunggu kita. Dia Maha Memiliki segalanya, datang padanya tepat waktu ketika Dia memanggil kita… Lalu memintalah segalanya.. Urusan dunia ini sangat kecil ketika Sang Maha Besar sudah memanggil kita… Jangan takut dan khawatir kekurangan dunia, bukankah yang kita dahulukan adalah yang punya dunia?

Itu saja, salam Cinta dari kangaef.com..

author
Penulis: 
Catatan Sederhana Kang Aef
  1. author

    husni1 tahun ago

    Keren banget kang. Sudah langka yang kaya gini. Bertolak belakang dengan saya. Huft..

    Balas
    • author
      Penulis

      Kang Aef1 tahun ago

      Sama kang hee.. bertolak belakang juga dengan saya..Huft juga…heee

      Balas

Tinggalkan pesan "Kisah Tukang Pangkas Rambut dan Prinsip Kesuksesannya"